Wednesday, June 7, 2017

Setelah sekian lama

Assalamualaikum wmt wbt

Setelah sekian lama tidak menulis di sini, gara-gara laman editor dan paparan blogger.com ini tidak serasi dengan server organisasi tempat saya, yang menidakkan terus upaya mencapai laman admin untuk suntingan.

Mohon maaf jika ada yang masih sudi melayari untuk maklumat terbaru dan hampa.

Selain itu, bidang saya yang secebis apa lagi ilmu nan sekelumit, terasa bagai sudah habis segala apa yang hendak saya sampaikan seputar ilmu dan bidang keupayaan saya.

Namun, masa yang berlalu bukan hanya menjadikan ilmu itu berkembang, rupanya berlaku juga penguncupan ilmu, dek kurangnya sebaran ilmu dan ilmuan yang aktif, generasi yang baharu menjengah dunia maya (apa lagi mereka yang hanya rajin di dunia maya) rupanya adalah kalangan mereka belum mendapat maklumat dan ilmu, sedangkan ia telah lama diperbincangkan malah hampir dilupakan, dengan anggapan 'telah selesai'.

Kenapa? 

Dunia maya adalah tidak ubah seperti surat khabar jua. Apa yang dihidang depan mata adalah ehwal semasa dalam satu paparan skrin komputer, pada paparan helaian akhbar sahaja. Lalu perihal dan berita semalam, adalah surat khabar lama yang menjadi pembungkus nasi lemak, paling tidak menjadi lapik duduk.  Demikian juga paparan alam maya di skrin komputer, perihal semalam akan menjadi satu baris pautan sahaja, atau terus berstatus 'history'. 

Jika anda penggemar Facebook (Fb), anda tentu setuju bahawa status Fb bagi mereka yang berada dalam kumpulan aktif, amat cepat berubah sehingga status ilmiah sekalipun yang baru di baca lima minit yang lalu, boleh saja menjadi status yang perlu di'scroll' berkali-kali untuk dibaca semula selepas 30 minit berlalu. Hanya mereka yang rajin akan terus ke Fb berkaitan untuk membaca. Anda juga tentu setuju, lebih ramai mengharap maklumat melintas depan mata, malah untuk mengetik 'read more' pun tidak ramai yang melakukannya. Diberi 'link' pun masih minta 'copy paste' sahaja.

Apakan daya. 

Soal arah kiblat timbul semula, tetapi berkisar penggunaan gajet pintar. Terpanggil juga untuk mengulasnya, nantilah. Sedang susun kata. 

Wallahuaalam











Sunday, April 3, 2016

Hitungan Awal Bulan Hijriyah

Salam.

Awal bulan hijriyah ditentukan berdasarkan hitungan posisi bulan dan matahari, bila mana pada ketika ghurub matahari petang 29 hb hijriyah, bulan berada pada ketinggian yang tertentu yang boleh disabitkan sebagai; (1) ada dan boleh nampak, (2) ada tetapi tidak boleh nampak, atau (3) tiada di atas ufuk (terbenam ketika atau sebelum matahari terbenam). Bagaimanapun, hari ke 29hb ini juga sebenarnya ditentukan berdasarkan rumusan hari ke 29hb bulan hijriyah sebelumnya. Maksudnya, sebagai contoh, 29 Rejab adalah berdasarkan tetapan yang dibuat pada 29 Jamadilakhir, yang juga berdasarkan tetapan pada 29 Jamadilawal, dan seterusnya, adalah langkah yang penting dalam penyusunan takwim.

Hari berlakunya ijtimak bulan dan matahari (conjunction of the sun and the moon) tidak boleh terus dijadikan hari ke 29. Ia langkah yang salah. Penggunaan kriteria kenampakan berlainan akan memberikan tarikh 29hb yang berbeza. Langkah terbaik adalah melalui hitungan satu atau dua bulan sebelum bulan semasa itu diketahui hari ke 29hb yang betul.


انتهى

Wednesday, January 20, 2016

Astrophysics: Time for an Arab astronomy renaissance

Islamic astronomy enjoyed a golden age from the ninth to the sixteenth century AD. Great observatories in Baghdad, Damascus, Maragheh, Samarqand and Istanbul mapped the sky to set dates for religious and civil festivals and for astrology. Sophisticated calculations and models led to advances in mathematics.

Read here http://www.nature.com/nature/journal/v498/n7453/full/498161a.html

Monday, December 28, 2015

Kalkulator Posisi Hilal

Hilal Calc 3.0 sedia untuk dimuat turun dari Playstore. Versi pertama ini masih ada kelemahan. Nantikan versi selanjutnya dengan pelbagai pilihan kegunaan.

Berguna untuk jangkaan kenampakan dan aktiviti rukyah hilal.

Muat turun di sini.

Related Posts with Thumbnails