Wednesday, October 28, 2009

Hilal

Sekali lagi terbaca komen tentang bulan sabit yang kelihatan pada petang hari ke 30 hijriyah itu adalah anak bulan atau tidak.. kali ini dengan istilah 'secara teknikalnya ia bukan hilal. Hilal sepatutnya berusia kurang satu hari (24 jam)'.

Baik. Ini merupakan kes rukyah awal Zulkaedah 1430 baru-baru ini. Pada petang hari rukyah, umur bulan ketika matahari terbenam adalah kira-kira 5 jam lebih (pukul rata bagi seluruh Malaysia). Namun tempoh 5 jam lebih tidak memisahkan bulan dengan matahari dengan ketara, justeru bulan terbenam hampir sama dengan waktu matahari terbenam (faktor jarak bulan bumi - hampir apogee). Menurut hisab, anak bulan disabitkan tidak wujud kerana tidak memenuhi ciri memungkinkan ia boleh kelihatan pada petang tersebut. Rukyah yang dilaksanakan turut mendapat keputusan yang sama.

Petang hari esoknya, ketika matahari terbenam, umur bulan adalah 24 jam + 5 jam lebih = lingkungan 30 jam.

Jika kita menerima secara 'teknikal' bahawa bulan sabit yang kelihatan petang hari 30 adalah bukan anak bulan, maka secara 'teknikal' anak bulan Zulkaedah 'tidak ada?' Atau secara 'teknikal' juga, bulan sabit yang tidak boleh kelihatan pada petang hari 29 itu, adalah anak bulan???

Hilal adalah 'tanda' yang muncul/wujud selepas Maghrib malam awal bulan baru, iaitu malam 1hb hijriyah. 'Tanda' inilah yang dikesan melalui kaedah rukyah yang telah diamalkan sejak dahulu lagi. Apabila tanda ini dikesan, maka bermulalah bulan baru. Jika tidak dapat dikesan, teruskan ke hari 30. Ketiadaan tanda ini pada hari ke 29, menunjukkan kewujudannya pada hari ke 30, namun ketiadaan hari ke 31, menjadikan hari ke 30 tidak penting untuk rukyah lagi. Hari ini, masih ada negara yang menggunakan kaedah ini (tanpa hisab) sehingga hari rukyah mereka jatuhnya pada hari raya di negara kita. Bagaimana? kegagalan mengesan kewujudan anak bulan pada bulan-bulan sebelumnya, telah mewujudkan anjakan satu hingga dua hari kepada bulan-bulan berikutnya.

Kaedah hisab yang bertambah baik, membolehkan jangkaan kenampakan dibuat dengan lebih jitu. Menjadikan rukyah lebih sistematik dengan data dan peralatan yang lebih berkesan. Rukyah yang dilaksanakan telah menjadi metod saintifik bagi memajukan justifikasi kenampakan anak bulan. Ini menjadikan rukyah pada hari 29 atau 30 amat penting.

Kamus Dewan, mendefinisikan anak bulan sebagai 'bulan sebagaimana yg kelihatan pd hari pertama sesuatu bulan Hijrah'. Adalah bulan (anak bulan/hilal) yang kelihatan selepas Maghrib, tidak kira ia petang 29 atau 30 hijriyah. Ia bukan bulan sabit petang 1hb, kerana ia adalah bulan sabit malam 2hb.

Justeru, apa sebenarnya maksud 'teknikal' tersebut?

Thursday, October 15, 2009

Minatkah Mereka?

Setelah sekian lama (walau tidaklah selama orang lain yang lebih lama.. hehe) terlibat dalam bidang ini, dengan peranan kecil yang dipercayai orang lain, akhirnya diri ini percaya bahawa rumusan sendiri sudah boleh diketengahkan....

Setelah sekian lama, timbul soalan ini : Minatkah mereka dengan Imu Falak ini?

Menyentuh soal minat, bukan diri ini pakar dalam aspek berkenaan, malah tidak wajar untuk membuat rumusan terhadap sesuatu yang tidak ada kajian (sendiri) pun mengenainya.

Apa yang boleh diutarakan adalah sekadar pandangan peribadi, berdasarkan pemerhatian rambang terhadap beberapa acara yang berkaitan dengan Ilmu Falak dan sambutan yang diberikan terhadap acara tersebut.

Katakan suatu acara diadakan di suatu lokasi, sambutan terhadap acara tersebut adalah berdasarkan jawapan atau ulasan berikut, bermula dengan sambutan baik hingga sebaliknya:-

  1. Bagus program begini, patut diadakan lebih kerap.
  2. Alhamdulillah, bertambah ilmu.
  3. Bagus acara ini, tetapi masanya kurang sesuai. Tidak dapat ikut semua acara.
  4. Bagus, tetapi promosi kurang.
  5. Bagus, tetapi lokasi terlalu jauh.
  6. Sudah bagus, tetapi lebih bagus kalau beberapa acara berikut (.................) turut dimasukkan.
  7. Apa hala tuju program ini?
  8. Ilmu Falak ni apa?
  9. (Maklumat tidak sampai.... hehe)
Jika kajian statistik jawapan dibuat, mungkin rumusan yang lebih menarik diperolehi, seterusnya tindakan susulan untuk menarik minat kehadiran... dapat dilakukan...

Ilmu Falak... kadangkala.. meletihkan... mungkinkah ini punca kurangnya minat?

Macam mana hendak bagi seronok?

hehe..mikir ler....

Friday, October 2, 2009

Halo of The Moon

Malam semalam atau malam kemareng kata orang Teganu, berlakulah satu fenomena yang menarik sungguh. Fenomena halo, dan ia berlaku kepada bulan, jadi disebutlah ia moon halo. Memang indah, paling indah pernah aku tengok dengan mata aku sendiri.

Sayangnya aku takde kamera canggih manggih hingga boleh ambik gamba macam gamba kat tolahah.com ni... memang lawa. hehehe

Halo terjadi bila suhu rendah menghasilkan kristal ais dalam awan, lalu menghasilkan reflek cahaya bulan (atau matahari) yang membentuk lingkaran cahaya putih atau berwarna bagai pelangi dalam radius 22 degree dari bulan.

aku shot jugak gamba, guna kompak kamera, pastu ejas ngan gamma kat pc.. jadi la jugak heheheheh.. nak wat ganer...

Yang jadikan ia lebih best, planet Jupiter atau Musytari ada dekat je dengan bulan dalam lingkaran halo tu... tapi ada jugak yang kata ia bintang... hehe.. yerlah.. tak tahu nak wat camner... yg tahu jangan buat tak tahu dah le...

orait.. jumpa lagi.. bila aku dah ada cam mahal nanti hehehe
Related Posts with Thumbnails