Wednesday, July 31, 2013

Kalkulator Posisi Hilal (Kalkulator Falak)

Bismillah.

Selamat meneruskan ibadah puasa. Tulisan kali ini fokus kepada Kalkulator Posisi Hilal yang boleh diakses menerusi capaian Kalkulator Falak di sudut kanan weblog ini, di bawah Takwim.

Pernahkan anda menggunakannya? Jika belum, ini maklumatnya. Kalkulator Posisi Hilal adalah perisian yang menghitung posisi Bulan relatif dengan posisi Matahari yang dipaparkan dalam bentuk rajah tanpa skala, berdasarkan pandangan/pemerhatian/observasi dari suatu lokasi yang anda pilih sendiri. Paparan ditetapkan hanya pada petang 29hb Hijriyah dan jika berkenaan, petang 30hb Hijriyah.

Paparan maklumat mungkin berbeza dengan takwim rasmi, kerana paparan adalah berdasarkan lokasi yang anda pilih, bukan lokasi rujukan rasmi. Lokasi rujukan rasmi boleh diperolehi di laman web JAKIM. Biasanya penggunaan lokasi pilihan sendiri tidaklah berbeza sangat dengan takwim rasmi, kecuali pada tarikh-tarikh tertentu di mana posisi Bulan berbanding Matahari agak 'kritikal' (istilah saya sendiri - merujuk sifat Anak Bulan yang terlalu minimum berbanding syarat kenampakan).

Saturday, July 13, 2013

Piring Astro dan Arah Kiblat

Bismillah.

Arah Kiblat adalah arah ke Mekah, secara khususnya, arah ke Kaabah. Dari Malaysia, arahnya adalah pada sekitar bering N 67 W hingga N 70 W, atau azimut 290° hingga 293°. Jika menggunakan kompas dengan penunjuk yang ringkas, ke kanan (Utara) sedikit dari arah Barat sekitar 20°. Maklumat arah Kiblat ini boleh diperolehi menggunakan Kalkulator Falak di alamat www.falak.unisza.edu.my/calc.

Apa kaitan piring Astro dalam tulisan ini? Saya ada terbaca artikel lama (sebenarnya) yang disebar semula. Alhamdulillah atas keperihatinan. Namun, perlukan penjelasan semula jugalah jadinya. Begini.

Satelit komunikasi yang digunakan oleh pihak Astro setahu saya adalah MEASAT (maaf, saya tidak membuat kajian mendalam tentang ini, memadai dengan maklumat asas sahaja untuk teks ini. Maklumat lebih terperinci sila ke teks atau web lain, atau web Astro sendiri). Satelit- satelit yang digunakan kini ada dua jenis orbit, satelit di geostationary orbit yang kekal berada di longitud 91.5° Timur, dan khatulistiwa (latitud) 0°. Satu lagi pula berada di geosynchronous orbit yang berada di longitud yang sama, tetapi tidak kekal di latitud yang sama. Untuk penerima di Bumi (Malaysia), piring penerima dihalakan ke arah satelit yang berada di geostationary orbit untuk menerima siaran berterusan.




Melihat posisi satelit seperti peta di atas, jelas menunjukkan bahawa arah piring tentunya bukan sahaja menghala ke arah barat, bahkan sedikit ke kiri (ke selatan) dari arah barat sebenar. Arahnya juga sedikit berbeza bagi antara satu satu lokasi, seperti Perlis dengan Johor.

Sekitar 90an, hingga awal tahun 2000, kalau tidak silap, ketika itu satelit yang digunakan berada lebih utara dari khatulistiwa, menjadikan arah hadap piring lebih kurang ke arah Langkawi, dan kebanyakannya akan hampir dengan arah Kiblat. Kini, ia tidak lagi begitu. Justeru, piring Astro masih boleh dijadikan rujukan, tetapi dengan memberikan pembetulan arah kiblat sekitar 30°-45° ke kanan dari arah hadap piring tersebut.

Moga bermanfaat. Wallahua'alam.

- Posted using BlogPress from my iPad

Wednesday, July 10, 2013

Alkisah Anak Bulan (lagi)

Ketika turut menyertai sesi rukyah pada 8 Julai lalu, tanpa sengaja beroleh maklumat yang amat penting pada fikiran saya untuk dikongsikan bersama. Izinkan saya membincangkannya walau ilmu saya tidak seberapa. Wallahu a'alam.

Hadis yg masyhur disebut berkaitan awal puasa dan hariraya adalah hadis rukyatulhilal, yang diterjemahkan secara leluasa di media dengan maksud "berpuasalah kamu apabila melihatnya (hilal) dan berbukalah apabila kamu melihatnya (hilal)". Terjemahan lain ditulis begini "..dan berbukalah (berharirayalah) apabila melihatnya (hilal)".

Berdasarkan hadis ini, apa ilmu yang kita ada mengenai maksud hadis ini, atau apa hukum yang kita faham tentang hadis ini?

Baik. 8 Julai lalu menyedarkan saya, bahawa ada masalah juga berkaitan maksud hadis ini. Apa dia? Kisahnya begini - sekumpulan orang bergerak di jalanraya dengan kenderaan pada hari ke 30 ramadan, dek perisytiharan yang menetapkan puasa diteruskan ke hari 30. Sekitar setengah jam sebelum maghrib di perjalanan itu, mereka ternampak anak bulan (hilal). Dalam keriuhan itu, timbul kenyataan, anak bulan telah nampak dan besar, maka wajib berbuka. Sepatutnya hari ini (30 ramadan) telah jadi 1 Syawal. Maka mereka pun berbuka. Sebab?

1. Anak bulan telah besar. Penetapan 30 hari adalah silap.
2. Apabila nampak anak bulan, diperintah berbuka, maka berbukalah apabila nampak.

Sebab (1) itu biasa dengar. Sebab (2) ini yang menarik. Bila dipanjangkan cerita, nampak seperti bermaksud - tidak boleh teruskan puasa lagi sebab anak bulan telah nampak. Lalu segera berbuka. Apakah ramai yang fahamnya begini?

Tidak boleh berhenti di sini. Perlu dijelaskan situasi sebenar, dan langkah patut. Baik. Ambil contoh 8 Julai. Ketika maghrib, umur bulan hanya sekitar 4 jam. Tidak dapat dilihat menerusi rukyah biasa. Tiada laporan nampak pun, setakat ini. Maghrib 9 Julai, 24 jam telah berlalu. Menjadikan umur bulan 28 jam. 28 jam menunjukkan bulan atau anak bulan bersifat 'boleh nampak dengan mudah' jika tiada awan. Situasi ini biasa sebenarnya. Apakah apabila kelihatan anak bulan sebelum maghrib 9 Julai, maka kita terus sepatutnya berpuasa ketika itu juga? Sebab sepatutnya Syaaban hanya 29 hari?

Fahami situasi ini. Belajar berilmu.
Related Posts with Thumbnails