Tuesday, September 8, 2009

Peranan Ilmu Falak

Oleh kerana ini hanya penulisan biasa, saya fikir tidak perlulah terlalu ilmiah dari segi rujukan. Namun buku yang sesuai boleh dibaca seperti buku Ilmu Falak penulisan Baharrudin Zainal, terbitan DBP antaranya.

Ilmu Falak adalah ilmu mengenai pergerakan objek di angkasa. Sedap sebut, ilmu orbit. Dalam budaya Melayu, ilmu falak adalah ilmu yang digunakan untuk menentukan waktu solat, kiblat, puasa dan lagi yang berkaitan dengan ibadat. Rupanya pemahaman begini ada juga bahayanya, apabila ilmu falak hanya dilihat sebagai kaedah untuk menentukan perkara di atas sahaja, bukan lebih besar dari itu.

Ilmu Falak mempunyai ruang peranan yang lebih luas. Mengambil isu kiblat, solat dan puasa sahaja, sudah cukup untuk membincangkan peranan ini. Kiblat, solat dan puasa adalah amalan yang berbeza, tetapi dalam rutin kehidupan yang sama. Setiap hari kita bersolat, lima waktu. Setahun sekali berpuasa. Namun jangan lupa perkara sunat, solat sunat, puasa sunat yang juga ada waktu dan tempoh yang perlu dipatuhi atau sunat bertukar menjadi haram dan berdosa melaksanakannya.

Kepatuhan terhadap detik suatu amalan perlu dilakukan atau ditinggalkan, memerlukan satu satu sistem khusus, atau kita akan teraba dalam kelam waktu, tidak tahu sama ada sudah subuh atau belum, boleh berbuka atau belum, dan sebagainya lagi. Keperluan terhadap suatu sistem inilah menyebabkan perkembangan ilmu yang melahirkan istilah ilmu falak.

Ilmu falak adalah ilmu yang berperanan membentuk sistem yang diperlukan oleh umat Islam yang dalam keadaan teraba-raba untuk melaksanakan perintah Allah swt dengan baik dan sempurna (awal waktu itu afdal, dsb.). Sistem itu dibentuk dalam jadual khusus yang disebut jadual waktu solat, jadual arah kiblat (sebagaimana sejarah Khalifah Al Makmun yang memerintahkan ahli falaknya membangunkan jadual arah kiblat lebih 3000 bandar), jadual yang dikenali sebagai takwim yang terdiri daripada hari, bulan dan tahun.

Jadual waktu solat pula dibangunkan berdasarkan waktu harian, yang peringkat awalnya merupakan susunan makluman ketinggian matahari yang bersesuaian dengan waktu solat, seterusnya sistem waktu harian 24 jam, penggunaan jam suria, sehinggalah jam yang lebih moden, membolehkan susunan jadual waktu solat dipaparkan berdasarkan waktu/masa.

Hari ini waktu solat berdasarkan waktu 24 jam ini, dan tarikh/takwim tahunan dipaparkan dalam satu dokumen yang kita kenali sebagai takwim hari ini. Kemudahan yang kita perolehi hari ini telah melupakan kita akan susah payah masa silam, bagaimana hitungan waktu solat dilakukan untuk setiap hari menggunakan buku log dan jadual cakerawala, tanpa mesin kira atau komputer seperti hari ini. Peranan masih sama, cuma teknologi mempercepatkan hitungan sehingga suatu jadual satu tahun dapat disiapkan dalam tempoh yang singkat.

Ambil takwim tahunan terbitan negeri anda, renungkan sejenak setiap muka surat, dari awal hingga akhir, lihat maklumat yang tertera. Semuanya adalah berdasarkan hitungan komputer. Bayangkan jika hitungan secara manual.....

Lihat tarikh 1 Ramadhan, 1 Syawal, dan 10 Zulhijjah. Ia hanya 3 hari dari keseluruhan 354/355 hari setahun. Sedangkan ilmu falak digunakan untuk menentukan setiap hari dalam setahun. Tanpa maklumat setiap hari itu, bagaimana mungkin anda menunaikan solat 5 waktu dengan tenang, apalagi solat jumaat setiap 7 hari.

Renungkan..

Allah Maha Mengetahui.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails