Tuesday, January 10, 2012

Equinox

Ekuinoks. Pada 20/21 Mac setiap tahun. Detik apabila Matahari berada setentang dengan Khatulistiwa Bumi (Equator), atau berada pada Celestial Equator. Ketika itu, Matahari terbit dan terbenam pada latitud 0°.

Secara 'kasar', siang dan malam adalah sama di seluruh dunia pada hari itu.
Namun, dari pandangan pemerhati di Bumi, sebenarnya siang masih lebih panjang pada hari itu berbanding malam.


Kenapa? Definisi, atau fenomena matahari terbit dan terbenam, merujuk Matahari sebagai cakera, bukan objek satu titik kecil. Matahari terbit (permulaan siang), adalah apabila cakera sebelah atas Matahari mula menyentuh garisan ufuk, manakala Matahari terbenam, yang merupakan akhir siang, adalah apabila cakera matahari terbenam seluruh di ufuk. Saiz cakera Matahari secara purata adalah berdiameter 32' (minit arka), menjadikan separuh cakera adalah 16'. Ini menyebabkan sudut waktu siang (Matahari berada di atas ufuk) ada lebihan 16' pagi dan 16' petang. Atmosfera Bumi pula memainkan peranan yang lebih besar memanjangkan waktu siang, dengan memberikan kesan pembiasan sudut sebanyak 34' lagi kepada posisi Matahari, menyebabkan Matahari masih dilihat berada di atas ufuk, sekalipun tambahan 16' sudut diberikan. Justeru, untuk melihat Matahari terbenam sepenuhnya pada pandangan pemerhati di Bumi, tambahan sudut 34' perlu ditambah kepada nilai 16' sedia ada, menjadikan sudut lebihan siang adalah 50' pagi, dan 50' petang.



Secara 'kasar', setiap 1' arka, bersamaan 4 saat waktu, 16' = 1 minit 4 saat, dan 50' = 3 minit 20 saat. Keseluruhannya adalah 100' = 6 minit 40 saat.


Berdasarkan hitungan 'kasar' di atas, waktu siang ketika ekuinoks, lebih panjang kira-kira 6.5 minit berbanding malam. Kecil kadarnya? Tidak, apabila berkait dengan akhir Subuh dan awal Maghrib.


Semoga bermanfaat.

2 comments:

anuarfalak said...

jom g pontianak...heheh

Anonymous said...

ada fulus.. jalannn... hehehe

Related Posts with Thumbnails