Tuesday, January 17, 2012

Renungan 1

Sabda Baginda SAW: “Sesiapa yang menutup keaiban seseorang semasa di dunia, maka Allah SWT akan menutup keaibannya di akhirat.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


Ibnu Hajar berpendapat bahawa maksud hadis ini adalah berusaha menutup keaiban orang lain supaya tidak diketahui orang ramai. Sikap suka mencari keburukan orang lain dan menyebarkannya dengan tujuan buruk adalah perkara dibenci Allah SWT dan haram hukumnya di sisi agama Islam.


Daripada Nafi’ dan Ibnu Umar, Baginda SAW naik mimbar dan menyeru dengan suara yang lantang dalam sabda: “Wahai mereka yang mengaku dirinya beriman, janganlah kamu menyusahkan orang lain, janganlah kamu memalukan mereka serta berusaha mencari keburukan mereka serta menyebarkannya kerana Allah tidak akan melepaskan kamu dan keburukanmu akan terserlah walau di mana kamu berada.” (Hadis riwayat Tirmizi)

Fokus
  1. Mencari keburukan
  2. Menyebar keburukan
  3. Tujuan
  4. Menutup keaiban/keburukan
 Rumusan:
  1. Tindakan
  2. Niat
 Sekiranya seseorang di depan mata telah melakukan keburukan, maka,

hadis yang diriwayatkan oleh Abu Said al-Khudri r.a, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: Sesiapa di antara kamu melihat sesuatu kejahatan, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya, sekiranya tidak sanggup hendaklah dengan lisannya dan sekiranya tidak sanggup hendaklah dengan hatinya. Yang demikian itu (mengingkarkan dengan hati) adalah selemah-lemah iman. (riwayat Muslim )

Ketidakupayaan untuk melakukan pengubahan langkah pertama dan kedua, atas faktor perlakuan bukan di depan mata, disebabkan jarak lokasi, dan status kedudukan yang menghalang sampainya tindakan dan suara, seperti berita akhbar/internet tentang keburukan seseorang, berdasarkan pedoman di atas,  langkah sepatutnya yang diambil adalah;
  1. Tidak menyebarkannya kepada orang lain yang hanya mendapat tahu keburukan seseorang itu sahaja dan menimbulkan kebencian, tanpa apa-apa faedah yang membawa kepada terhalangnya keburukan itu terus dilakukan oleh pelakunya.
  2. Tidak menyebarkan keburukan itu kepada orang lain dikhuatiri penyebaran itu menjadikan keburukan itu suatu kebanggaan kepada pelakunya.
  3. Tidak menyebarkan keburukan itu kepada orang lain dikhuatiri penyebaran itu menjadikan keburukan itu suatu kehebatan, yang akhirnya mungkin menyebabkan penerima sebaran akan turut melakukan keburukan yang sama (menjadi ikutan).
  4. Langkah mendiamkan (tidak menyebarkan) mungkin lebih baik kesannya kepada umat Islam berbanding menyebarkannya. 
Menyebar, dengan memberitahu (menyampaikan maklumat) tidak sama. Menyampaikan maklumat sepatutnya merujuk kepada tindakan menyampaikan maklumat kepada pihak tertentu yang dianggap boleh berbuat sesuatu bagi memastikan keburukan itu dapat dihalang. Manakala menyebar lebih kepada tindakan memberitahu semua orang tentang pelaku dan keburukannya semata-mata. Menyebar dengan niat supaya keburukan itu tidak menjadi ikutan (teladan buruk) sepatutnya hanya secara umum, iaitu tidak memberitahu siapa pelakunya secara khusus. Langkah itu lebih selamat kepada pelakunya yang mungkin kemudiannya insaf secara diam-diam, tetapi tentunya masih buruk pada mata ramai orang.






Kesimpulannya, berfikir sebelum bertindak.


alfakir memberi noktah.

3 comments:

JAMILAH said...

slm kawanku...bila mbaca Renungan 1..rasanya terkena diri sendiri yang kerdil ini.. bila bkumpul bersma kwn setugas..sdkt sbyk ada cerita ceritut yg patut dan yg x sepatutnya didengari...so..berikanlah sdkt petua utk menghindarinya....

ATR said...

Boleh bercerita, kerana itu keinginan kita yg kekadang sukar di bendung, sebab 'auto'.. Cuma belajar elakkan menjawab soalan 'siapa tu?'... Itu ana punya teknik lah... Bukan pakar pun... Huhu

JAMILAH said...

Tenkiu kawanku..insya ALLAH..petua tu sdkt sbnyk dapat dpraktikkan..bukan susahpun kan!!!

Related Posts with Thumbnails